Bagaimana Seharusnya Media Sosial Mempengaruhi Strategi Pemasaran Online Anda?

Strategi

Karena apa yang disebut haus akan konektivitas, lebih dari setengah populasi Amerika Serikat ada di Facebook: 152,9 juta per Februari 2012. Banyak lansia Amerika memberi tahu teman mereka bahwa mereka bergabung dengan Facebook sehingga mereka dapat melihat apa yang sudah dewasa. terserah. Karena anak dan cucu mereka jarang menelepon, mereka bergabung dengan Facebook untuk bersilaturahmi.

Untuk generasi muda, kesegeraan konektivitas yang RajaQQ ditawarkan oleh Facebook dan Twitter menjadi penting. Jejaring sosial, istilah yang diciptakan oleh Mark Zuckerberg ketika ia mendirikan Facebook, pada awalnya diprediksi hanya akan menjadi fase yang akan berlalu, tetapi telah menjadi kebutuhan pokok dalam kebutuhan yang tampaknya tidak berdasar akan informasi instan di abad kedua puluh satu ini. Diluncurkan pada tahun 2004, pengguna aktif Facebook tumbuh dari satu juta awal menjadi lebih dari 750 juta pada tahun 2011.

Menggabungkan data ini dengan fakta bahwa satu dari tiga pembelian dibeli secara online, harus jelas bahwa strategi pemasaran saat ini harus berubah agar sesuai. Tapi bagaimana caranya?

Sebagian besar dalam tahap eksperimental metode baru periklanan, beberapa perusahaan besar seperti Starbucks, Walmart and the Palms, kasino kelas atas di Las Vegas, telah membuat apa yang mereka anggap jalan yang layak ke dalam budaya baru pengguna jejaring sosial. Mengambil keuntungan dari pengguna yang merupakan “influencer” di jaringan mereka, perusahaan telah meminta orang-orang ini untuk memposting produk mereka dan “menyukai” mereka dengan imbalan kupon yang dapat ditukar dengan uang tunai atau produk. Influencer ini dianggap seperti itu oleh pengikutnya karena kekuatan kepribadian, pendapat, dan atau keahlian mereka.

Kita yang memiliki produk yang kita tahu sangat baik dapat dengan mudah bereksperimen dengan beberapa metode yang sama ini. Misalnya, kami dapat menemukan pelanggan setia yang menggunakan Twitter dan kemudian menawarkan diskon untuk setiap sepuluh tweet tentang produk kami kepada pengikut mereka. Metode serupa dapat ditawarkan kepada mereka yang menyukai kami di Facebook; Sungguh ini hanyalah variasi dari testimoni yang telah digunakan pemasar jaringan selama bertahun-tahun.

Kemunculan media sosial tidak mengubah aksioma fundamental pemasaran: “WIIFM” atau apa untungnya bagi saya? Jika ada, prinsip tersebut diperbesar melalui 153 juta pengguna aktif media sosial dengan teman-teman yang berjumlah antara satu hingga tiga ratus. Jika mereka menyukai kita dan produk kita, yakinlah bahwa mereka akan membicarakannya.

Esensi pemasaran yang telah dicoba dan benar tetap ada: produk tepercaya dan berkualitas tinggi secara konsisten dengan layanan pelanggan yang sangat baik. Ini bahkan lebih penting sekarang daripada tahun-tahun sebelumnya karena jumlah situs yang menerima saran pembelian. Jika hanya lima tahun yang lalu, Laporan Konsumen adalah satu-satunya sumber untuk menerima umpan balik yang jujur ‚Äč‚Äčtentang rangkaian produk yang cukup terbatas, pembeli potensial yang penasaran sekarang dapat memeriksa kepuasan pelanggan dengan hampir semua produk secara daring di situs seperti Google, Yelp, dan Opini Tepercaya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *