Gairah Pachinko & Obsesi Onsen

tersenyum

Salah satu pelancong kami turun dari bus di Kyoto dan, ingin menunjukkan pengetahuannya tentang etiket Jepang, tersenyum dan berkata kepada sopir bus; “Pachinko!” Sopir bus itu benar-benar bingung. Tentu saja, dia bermaksud mengatakan “Arigato”, yang berarti “Terima kasih.” Pachinko adalah permainan yang dimainkan ratusan ribu orang Jepang setiap hari. Ini semacam campuran mesin pinball dan slot. Ada istana Pachinko di seluruh Jepang, dan mereka sibuk sampai tengah malam, ketika mereka semua diharuskan oleh hukum untuk menutup pintu mereka (jika tidak, beberapa orang mungkin tidak akan pernah pulang).

Tidak seperti pinball, tidak ada sirip, dan seperti mesin slot, mereka tidak memerlukan keahlian. Saya membeli beberapa bola baja dan memasukkannya ke dalam mesin, dan memenangkan beberapa bola baja lagi. Di akhir permainan saya, saya menyerahkan bola baja yang telah saya kumpulkan untuk hadiah (berjudi untuk uang ilegal di Jepang). Namun, Anda dapat mengambil hadiah dan menguangkannya di sebuah toko kecil yang terletak rapi di istana pachinko. Tampaknya itu adalah hobi yang benar-benar membuat ketagihan. Saya tidak benar-benar memahami keseluruhan daya tarik dengan itu, tetapi itu dia. Saya kira itu karena saya belum pernah menjadi orang judi https://garampoker99.com/.

Sekarang Onsen, adalah sesuatu yang benar-benar dapat saya sukai. Saya suka mata air panas, bak air panas, Jacuzzi dan sejenisnya. Jika panas dan saya bisa mengapung di dalamnya, saya pria yang bahagia. Jepang memiliki banyak Onsen, digambarkan sebagai mata air panas vulkanik. Apa yang sangat menarik tentang fenomena ini adalah bahwa mandi di Onsen biasanya bersifat komunal dan satu jenis kelamin. Butuh beberapa saat bagi saya untuk memahami dan menerima gagasan menghabiskan waktu telanjang di fasilitas mandi besar bersama banyak lelaki telanjang lainnya. Tapi sekali lagi, ketika di Roma dan semua itu …

Jadi, inilah cara kerjanya. Pertama saya harus mandi dan menggosok dengan sangat baik. Kemudian bersihkan semua busa sabun. Tidak ada gunanya mengeringkan karena (a) saya kembali ke air dan (b) handuk yang diberikan kepada saya adalah seukuran cawat – yang memang tujuannya – tidak akan mengeringkan saya juga. Daun ara benar, saat Anda berjalan dari pancuran ke bak mandi. Di sana saya melipat kain saya menjadi empat dan meletakkannya dengan rapi di kepala saya (saya melihat teman-teman setempat melakukannya, jadi saya melakukan hal yang sama). Semua orang sangat ramah, banyak tersenyum, tawa, dan “Hai!”, Tapi tidak ada yang berbicara dalam bahasa yang bisa saya komunikasikan. Seorang petugas membawakan kami semua sake hangat, dan kami semua bersulang satu sama lain, dan tertawa lebih lagi. Kedatangan berikutnya menjelaskan bahwa meletakkan kain handuk yang terlipat di kepala Anda seharusnya mencegah pingsan. Saya kira itu berhasil karena saya tidak pingsan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.