Memikirkan Kembali Bahwa Burqa di Era Obsesi

Burqa

Katakanlah ‘Islam’ dan di antara hal-hal pertama yang akan muncul di benak Anda adalah burqa. Konotasi dari burqa itu biasanya tidak positif; dalam jiwa barat ia menjadi identik dengan kelompok-kelompok ekstremis seperti halnya Taliban; simbol penghinaan iman yang abadi untuk semua yang feminin. Kekhawatiran muncul tentang apakah jenis asosiasi ini sedikit lebih besar dari tanda biasa dari prasangka budaya mereka sendiri; kami dalam banyak kasus cenderung melihat perbedaan budaya dalam beberapa hal mengancam. Namun, yang patut diperhatikan dalam kasus burqa ini adalah tanggapan negatif datang tidak hanya di para pakar kursi, tetapi juga beragam intelektual, banyak di antara mereka yang mendukung pluralisme budaya. Biaya bias etnis yang bertentangan dengan penentang burqa ini juga muncul di benak ketika kami percaya betapa sedikit perhatian para pengarah ini terhadap ekspor budaya lainnya. Gimbal atau bindis telah diadopsi oleh banyak orang barat dan mungkin bukan karena tetapi karena rasa budaya mereka. Pengakuan akan asal-asalan dan juga asal usul agama bindi seharusnya menunjukkan bahwa kita di barat, sekuler seperti banyak orang, tidak cenderung menghindari artefak spiritual.

Mayoritas orang Barat, jika kiri, kanan, atau tengah, tetap sangat skeptis terhadap penerapan jilbab (kerendahan hati pakaian) di komunitas Barat dalam kerajaan bersatu, juga di luar. Untuk melangkah lebih jauh dan benar-benar membayangkan wanita non-Muslim bergegas ke pusat perbelanjaan yang ramai untuk menemukan burqa atau niqab terbaru tampaknya memerlukan beberapa lompatan imajinatif. Orang-orang muda yang dengan mudah bersikap tidak sengaja terhadap sejumlah dilema moral tampak tertarik pada sesuatu yang sangat salah dengan semua burqa. Dengan benar-benar melampaui bentuk feminin, burqa mengundang kecurigaan langsung, menjadi ekspresi nyata dari penutupan perempuan dan pengusiran total dari kehidupan publik. Sebagai hasil dari kehormatan yang agak mencurigakan, burqa (bertentangan dengan tato pacar, rambut gimbal, dan bahkan St. Christopher) memiliki prospek kecil untuk meraih bagian bumi yang kontemporer, kerajaan, dan bumi.

Berani karena kelihatannya menyatakan ini mungkin lebih disayangkan daripada yang diperkirakan orang, dan orang tidak perlu menjadi orang beragama Islam untuk mengandaikannya. Anda akan menemukan alasan yang tersedia untuk individu menggunakan royal condong yang memuji cara berpakaian sederhana yang dianut oleh gadis-gadis di sekitar Diaspora Muslim. Meskipun alasan-alasan ini mungkin akan disajikan dalam rentang surat kabar yang biasanya tidak mengharapkan untuk menemukan argumen knock-down yang mendukung kondisi umum kesopanan, jangan berharap untuk menemukan debat knock down dengan cara apa pun. Sebagai alternatif, pertimbangan mendekatnya kerendahan hati dari tujuan pakaian sedikit lebih dari sekadar memberikan penilaian kembali dari sikap saat ini terhadap pakaian, mengingat beberapa aspek positif yang tampak berlebihan yang berjalan dengan cara pengantin pria yang dipesan secara seksual.

Orientasi jender dan penampilan yang terobsesi dengan peradaban barat modern memberikan wallpaper dimana penilaian ulang kita terhadap burqa dapat dimulai. Mengubah mata kita menjadi perubahan budaya yang berdampak pada masyarakat kita selama lebih dari lima puluh tahun yang lalu kita mulai mengungkap banyak alasan mengapa burqa dapat dipertimbangkan, karena beberapa pembela Muslim wanita menyatakannya berfungsi, sebagai membebaskan dalam berbagai cara.
Dari tahun 1940-an, penetasan pertama dari perspektif pasar bebas terhadap gender lahir. Shenanigans silverscreen Rita Hayworth mengalami tentara yang hancur akibat jender pada kondisi yang paling tidak kondusif bagi protokol militer yang baik. Akibatnya, Elvis mengungkapkan bahwa perempuan tidak terbatas pada bentuk penyembahan seksual mereka sendiri. Perkembangan teknologi media yang eksponensial, bersamaan dengan kekuatan pasar mistis, yang berfokus pada keganasan baru terhadap seks yang menjual mentalitas, berarti kaum konservatif yang menyetujui gagasan ruang publik bebas-seks ini tidak pernah mendapat peluang togel online.

Rita Hayworth dan Elvis akhirnya menjadi tidak kalah radikal dibandingkan dengan kaum Bolshevik, dan seperti hampir semua revolusi, revolusi mereka akan berbicara tentang kegagalan. Bahwa revolusi seksual yang membuat pilihan pengaruh yang menguntungkan tidak dapat ditolak: siapa pun yang gagal bersukacita pada pengurangan terus-menerus ketidakpuasan seksual dan rasa kasihan mereka yang memicu sikap penciptaan sebelumnya terhadap gender kini telah menyerah pada jenis masokisme yang semuanya sering mengenakan pakaian itu sendiri. sebagai suara keras moralitas. Bagaimanapun, populasi individu yang seimbang secara seksual dan harmonis dengan konsekuensi apapun dengan revolusi ini.
Sementara setelah revolusi banyak wanita telah memanfaatkan, perlu ditinggalkan di tanah perubahan. Wanita muda dan gadis muda berpakaian dengan cara yang membuat orang tua mereka ragu-ragu untuk membiarkan mereka keluar rumah.

Leave a Reply

Your email address will not be published.